Zona Integritas – Area V

Penguatan Pengawasan

Penguatan pengawasan bertujuan untuk meningkatkan penyelenggaraan organisasi BP2JK Wilayah Sumatera Utara yang bersih dan bebas KKN.

Target yang ingin dicapai :

1. Meningkatnya kepatuhan terhadap pengelolaan keuangan Negara.

2. Meningkatnya efektivitas keuangan Negara.

3. Mempertahankan predikat WTP dari WBK

4. Menurunnya tingkat penyalahagunaan wewenang

Atas dasar hal tersebut maka terdapat beberapa indikator yang dilakukan untuk menerapkan penguatan pengawasan yaitu:

  1. Pengendalian gratifikasi.

  • BP2JK Wilayah Sumatera Utara telah melakukan publik campaign tentang pengendalian gratifikasi
  • Melaksanakan public campaign dilokasi layanan melalui pemasangan spanduk, banner, running text larangan gratifikasi. Kegiatan tersebut dilengkapi data dukung berupa: capture banner/spanduk/media public campaign
  • BP2JK Wilayah Sumatera Utara telah mengimplementasikan pengendalian gratifikasi:

1) Membentuk unit pengendali gratifikasi

2) Memasang kamera CCTV pada area layanan.

 

Kegiatan tersebut dilengkapi SK UPG, capture kamera pengawas(CCTV) dan tampilannya.

     2. Penerapan SPIP.

         Pengukuran indikator ini dilakukan dengan mengacu pada kondisi yang
         seharusnya dilakukan:

 

         a. BP2JK Wilayah Sumatera Utara telah membangun lingkungan pengendalian
             meliputi:

             1) Melakukan sosialisasi SPIP serta kode etik
             2) Membentuk tim SPIP
             3) Melaksanakan pengawasan dan monitoring pada layanan

 

              Kegiatan tersebut dilengkapi dengan data dukung dokumen sosialisasi SPIP
              (undangan notulen daftar hadir foto sosialisasi), SK tim SPIP dokumen
              pengawasan dan monitoring pada layanan.

         b. Satuan kerja telah melakukan penilaian resiko atas pelaksanaan kebijakan
             1) Melakukan identifikasi resiko
             2) Melakukan analisis resiko terhadap faktor kemungkinan dan faktor dampak.

             Kegiatan tersebut dilengkapi dengan data dukung: dokumen matrik identifikasi
             resiko, dan dokumen analisis resiko.

 

        c.  Satuan kerja telah melakukan pengendalian untuk meminimalisir resiko yang
            telah diidentifikasi. Membuat laporan pengendalian untuk meminimalisir resiko
            yang telah diidentifikasi.
            Kegiatan tersebut telah dilengkapi dengan data dukung: dokumen laporan
            pengendalian untuk meminimalisir resiko yang telah diidentifikasi.

 

        d. Satuan kerja telah menginformasikan dan megimplementasikan SPIP kepada
            seluruh pejabat terkait meliputi kegiatan berupa sosialisasi SPIP kepada
            pegawai melalui apel pagi dan apel sore.

            Kegiatan dokumen dilengkapi data dukung: dokumen (foto naskah arahan,
            pembinaan apel) pada saat pelaksanaan apel.

 

     3. Pengaduan masyarakat.

        a. Kebijakan pengaduan masyarakat telah diimplementasikan dengan kegiatan:

            1) Menunjuk petugas pengaduan masyarakat

            2) Menyediakan petugas/ruang/loket/kotak pengaduan.

            3) Menyediakan informasi sarana penyampaian pengaduan

            4) Mengelola pengaduan melalui media web aplikasi SIWAS, SMS gatheway dan
                meja informasi

 

          Kegiatan tersebut dilengkapi dengan data dukung: SK petugas pengaduan
          masyarakat, capture petugas/ruang/loket/kotak pengaduan,
          Capture spanduk/banner, Capture sarana pengaduan, melalui media web,
          aplikasi SIWAS, SMS gatheway dan meja informasi.

 

         b. Laporan pengaduan masyarakat yang diterima ditindak lanjuti:

             1) Merespon pengaduan masyarakat

             2) Menindak lanjuti pengaduan masyarakat


             Kegiatan tersebut dilengkapi dengan data dukung: capture respon
             pengaduan masyarakat, nota dinas penyampaian pengaduan masyarakat
             kepada bagian terkait.

 

          c. Monitoring evaluasi pengaduan masyarakat:

              1) Melakukan perbaikan layanan sebagai tindak lanjut dari hasil monitoring

              2) Menyampaikan hasil monitoring dan evaluasi kepada bagian terkait.


              Kegiatan tersebut dilengkapi dengan data dukung : laporan monitoring dan
              evaluasi pengaduan setiap bulan, nota dinas penyampaian pengaduan
              masyarakat kepada bagian terkait untuk di tindak lanjuti.

 

           d. Evaluasi atas penanganan pengaduan masyarakat telah ditindak lanjuti

               Kegiatan tersebut dilengkapi dengan dokumen laporan tindak lanjut
               atas laporan monitoring dan evaluasi laporan pengaduan

 

     4. WBS (Whistle Blowing System)

         a. WBS sudah di internalisasi kepada seluruh pegawai melalui apel atau bimtek
             atau sosialisasi

         b. WBS telah diterapkan

         c. Telah dilakukan evaluasi terhadap penerapan WBS

         d. Hasil evaluasi atas penerapan wbs telah ditindak lanjuti


         Kegiatan-kegiatan dilengkapi dengan data dukung berupa dokumen internalisasi
         WBS meliputi undangan, notulen, daftar hadir, foto pembinaan, capture aplikasi
         WBS, dokumen laporan hasil evaluasi, dokumen laporan tindak lanjut hasil evaluasi.

 

     5. Penanganan benturan kepentingan

         a. Telah dilaksanakan identifikasi/pemetaan benturan kepentingan dalam tugas
             fungsi utama

         b. Melakukan identifikasi benturan kepentingan dalam tugas fungsi utama

         c. Penanganan benturan kepentingan telah di sosialisasikan

         d. Penanganan bentukran kepentingan telah diimplementasikan dengan cara
             menerapkan penempatan pegawai pada jabatan tertentu tanpa ada konflik
             kepentingan dengan tugasnya disertai surat pertanyaan bebas dari benturan
             kepentingan

         e. Telah dilakukan evaluasi atas penanganan benturan kepentingan

         f.  Telah dilakukan tindak lanjut atas hasil evaluasi terhadap penanganan
             benturan kepentingan


         Kegiatan tersebut dilengkapi data dukung berupa: dokumen pemetaan benturan
         kepentingan, dokumen sosialisasi penanganan benturan kepentingan,
         surat pernyataan bebas dari benturan kepentingan, laporan evaluasi atas
         penanganan benturan kepentingan dan laporan tindak lanjut atas penanganan
         benturan kepentingan